Sebaliknya Dr Bahyah berkata walau apa cara sekalipun, cukai akan tetap terbeban kapada rakyat sama ada secara langsung atau tidak langsung.

“Rakyat akan terbeban juga. Kalau tambahan cukai kepada pengusaha, mereka akan pas cukai kepada pengguna.

“Mana ada cukai tidak bebankan rakyat. Akhirnya pengguna juga terjejas, saya tidak setuju dengan beliau (Tun Mahathir),” katanya.

Bahyah berkata, kerajaan hari ini sepatutnya tidak memansuhkan GST dan memperkenalkan SST.

“Sepatutnya GST tidak dibubarkan. Rakyat sudah terbiasa dengan cukai itu dan ia nyata membantu tambah pendapatan kerajaan.

“Kesan SST yang diperkenalkan hari ini, mengakibatkan harga barang yang sama naik malah lebih mahal berbanding GST,” katanya.

Bahyah berkata, kerajaan sepatutnya tidak lagi mengenakan cukai kepada rakyat sebaliknya mencari jalan untuk mengurangkan kos kehidupan.

“Kerajaan sepatutnya mencari jalan untuk membantu rakyat bukan menambah cukai yang membebankan rakyat.

“Kerajaan patut tumpu perhatian bagaimana nak menambah baik kehidupan rakyat, dan memikirkan bagaimana untuk menjana ekonomi negara dan bukannya sentiasa mencari salah kerajaan terdahulu,” tegasnya.

Antara lain, katanya kerajaan perlu memikirkan mekanisma yang perlu dilakukan untuk tambah pengeluaran, termasuk dengan cara memberi intensif supaya lebih banyak pelabur asing masuk ke negara ini.

“Sekarang ini apa yang mereka lakukan telah menakutkan pemain industri. Kerajaan patut fokus bagaimana untuk menaikkan nilai ringgit kerana nilai ringgit ketika ini terlalu teruk,” katanya.

Tambahnya apa yang dilakukan kerajaan terdahulu dalam menguruskan hutang negara adalah cukup baik.

“Kerajaan terdahulu sudah lakukan yang terbaik. Hutang dibayar mengikut masa. Semua negara berhutang. Tiada negara yang tidak berhutang malah hutang yang dicatatkan oleh Singapura lebih banyak,” ujarnya.

Sehubungan itu katanya langkah segera perlu dilakukan kerajaan untuk menaikkan semula ekonomi negara tanpa membebankan rakyat dengan mengenakan cukai. – SH